Wednesday, March 9, 2016

Hanya Gerhana Bukan Tengelamnya Matahari

Posted by Farhah at 1:36 AM
Reactions: 
0 comments


Iman adalah mata yang terbuka,
mendahului datangnya cahaya
tapi jika terlalu silau, pejamkan saja
lalu rasakan hangatnya keajaiban
                                  -Salim A Fillah
"farhah,,banguunnn" jerit teman serumah saya ' jom tengok gerhanaaa" ahh.. semua orang excited sangat.
farhah terpisat-pisat bangun. malunya anak dara mengaku tidur setelah subuh. pagi itu panas sekali. semangat kami berkumpul dekat luar, melihat bulan yang kecil itu menutup bola gergasi si matahari dengan guna air dalam besen yang bertakung di laman rumah. padahal bulan tutup sedikit saja. jadi macam bulan sabit tapi hati dah menggebur seronok.

"pedihnya" terang sangat cahaya tu. padahal dah pakai rayban 2 lapis( kami jimat sangat dan malas nak beli kaca mata gerhana tu sebab belum tentu sempat ketemu gerhana seterusnya pun)
entah kenapa( ada sih penjelasan saintifik dia, tapi paah malas sangat nak google)  sinar matahari tu terang sangat. sudah tengok refleksi dalam air dan pakai kaca mata hitam 2 biji lagi.. tapi masih silau juga.

 dan tentunya, peluang jarang-jarang kalinya ini, kami ambik untuk solat sunat gerhana. padahal, semua blur tak tahu macam mana. Time tu jugak lah, sibuk belajar dan google. Ternyata yang paling afdal tu baca  al-Baqarah. ampun mak nenek. saya baru hafal 5 ayat pertama sahaja dengan ayat kursi sahaja.Jadiya baca sahaja surah-surah yang dirasa panjang( padahal pendek saja) yang terhafal.

Dan sempena cahaya terang matahari pada hari rabu yang damai ini saya mahu mengutip kata-kata Salim A Fillah. kerana kata-katanya biasanya sedap banyak dari kata-kata saya yang sering aneh-aneh dan tunggang langgang bahasanya

Dan beginilah kehidupan para peyakin sejati; tak hanya satu saat dalam kehidupannya, Ibrahim sebagai ayah dan suami, Rasul dan Nabi, harus mengalami pertarungan batin yang sengit. Saat ia diminta meninggalkan isteri dan anaknya berulang kali dia ditanya Hajar mengapa. Dan dia hanya terdiam, menghela nafas panjang, sembari memejamkan mata. Juga ketika dia harus menyembelih Isma’il. Siapa yang bisa meredam kemanusiaannya, kebapakannya, juga rasa sayang dan cintanya pada sesibir tulang yang dinanti dengan berpuluh tahun menghitung hari.

Dan dia memejamkan mata. Lagi-lagi memejamkan mata.

Yang dialami para peyakin sejati agaknya adalah sebuah keterhijaban akan masa depan. Mereka tak tahu apa sesudah itu. Yang mereka tahu saat ini bahwa ada perintah Ilahi untuk begini. Dan iman mereka selalu mengiang-ngiangkan satu kaidah suci, “Jika ini perintah Ilahi, Dia takkan pernah menyia-nyiakan iman dan amal kami.” Lalu mereka bertindak. Mereka padukan tekad untuk taat dengan rasa hati yang kadang masih berat. Mereka satukan keberanian melangkah dengan gelora jiwa yang bertanya-tanya.

Perpaduan itu membuat mereka memejamkan mata. Ya, memejamkan mata.

Begitulah para peyakin sejati. Bagi mereka, hikmah hakiki tak selalu muncul di awal pagi. Mereka harus bersikap di tengah keterhijaban akan masa depan. Cahaya itu belum datang, atau justru terlalu menyilaukan. Tapi mereka harus mengerjakan perintahNya. Seperti Nuh harus membuat kapal, seperti Ibrahim harus menyembelih Isma’il, seperti Musa harus menghadapi Fir’aun dengan lisan gagap dan dosa membunuh, seperti Muhammad dan para sahabatnya harus mengayunkan pedang-pedang mereka pada kerabat yang terikat darah namun terpisah oleh ‘aqidah.

Para pengemban da’wah, jika ada perintahNya yang berat bagi kita, mari pejamkan mata untuk menyempurnakan keterhijaban kita. Lalu kerjakan. Mengerja sambil memejam mata adalah tanda bahwa kita menyerah pasrah pada tanganNya yang telah menulis takdir kita. Tangan yang menuliskan perintah sekaligus mengatur segalanya jadi indah. Tangan yang menuliskan musibah dan kesulitan sebagai sisipan bagi nikmat dan kemudahan. Tangan yang mencipta kita, dan padaNya jua kita akan pulang

dan di saat Allah seakan-akan mengambil dan menghancurkan harapan kita. ketahuilah bahwa ada sinar lebih terang di hujung sana. Cuma gerhana bukan tenggelamnya matahari. Ada sesuatu yang lebih baik menanti. Dan itu adalah satu ujian ketaatan. Benarlah, kadang-kadang kita cuma perlu pejamkan mata, dan rasakan kehangatanNya.

Saturday, March 5, 2016

Adulting 101

Posted by Farhah at 6:27 AM
Reactions: 
2 comments

somehow in the past 4 years, i have become an adult



Before I know it, I passed the age of 25 years old

Sesuku abad, lebih dua dekad.

Tua
ancient
 
Lebay

Dulu masa form 1, para warden ada idea aneh yang sangat entah kenapa.

Kami yang tak periksa ( baca: form 1,2,4) dipisah dengan mereka yang akan periksa besar(form 3,5) hujung taun nanti. Semua orang dibagi-bagi dorm ikut tingkatan. Kami anak-anak berhingus form 1 ni, tinggal dalam satu dorm yang sama. Dan form 3 dan form 5 duduk nun jauh di blok yang berbeza.

Jadi blok mereka tu jadi blok THE SENIOR. 

Takut bila nak melintas di sana, rasa matang sangat bila tengok super senior ( form 5 waktu tu). Dalam hati saya rasa “ wah, mereka hampir jadi orang dewasa” ( perasan tak gaya paah yang sangat innocent dan nerd sangat masa sekolah ni). Rasa tak sabar nak jadi super senior, nak jadi matang, nak dewasa.

Bila saya naik tingkatan lima, it turn out, saya masih sama. Nothing much changes. Saya tak rasa surges of kematangan atau apa-apa yang sangat berbeza. Kami masih orang yang kadang-kadang lari dari mengikuti aktiviti sekolah ( baca: ponteng *peluh*) baca komik, tidur waktu kelas, dan apa lagi benda aneh-aneh yang saya cuba.

Saya belum dewasa.

Ah..itu mungkin sebab zaman, saya beralasan.you know macam generasi ke bawah makin pendek etc. blame it on evolution or whats not. Mungkin untuk generasi saya, masa dewasa dan matang tu datang pada waktu yang berbeza

Then saya masuk university ( well masa saya A-Level I don’t have senior,so it did not count)
Kita tengok kakak-kakak yag sudah tahun akhir, sudah clinical years dan sikit lagi menjadi doctor. Mereka nampak matang sangat, macam wanita berkerjaya. Dan saya membayangkan diri saya yang seumur mereka. Dengan aura wanita dewasa, saya akan jadi orang yang berbeza.

Dan tahun satu itu, saya belajar sesuatu yang saya tidak saya bayangkan sebelum ini. Allah beri saya kehidupan yang baru. Allah perkenalkan saya dengan tarbiyyah. Saya mula memandang segalanya dari sudut yang berbeza.waktu itu, masih ramai kakak-kakak, orang-orang yang mendahului saya dalam jalan ini. Kita memandang mereka dengan mata bersinar. kita merujuk mereka,Kerana mereka lebih dulu di sini, mereka lebih dewasa. Dan saya tidak sabar untuk jadi begitu. Orang yang punya jawaban untuk segalanya

Akhirnya mereka semua pulang, ada yang masih bersama-sama kita. berjuang di tempat yang berbeza. Ada yang yang hilang entah ke mana. Mereka pulang. Kerana kitaran yang sama, dan dakwah ini perlukan pewaris, saya menggantikan mereka, jadi kakak2 pada adik2 hebat di Indonesia. Mereka pandang kita dengan pandangan yang sama. Mata bersinar ingin d bina, mengharap jawaban dan haluan untuk segalanya.

suddenly, you realise
hey, i'm the adult here. kita kena buat semuanya sendiri. no one to hold your hand.
Panik.
saya belum dewasa. i dont have answer to everything. i'm still figuring everything for myself.
i'm still confused... a lot

and now i wonder if they- kakak-kakak itu- once upon a time. feels the same way.
mata bersinar-sinar saya put some much pressure on them
when the truth is , we're still winging it. even after 5 plus years of tarbiyyah
so you're searching for an adultier adult
seseorang yang lebih berjaya menjadi dewasa. because although you are 26. it seems like something gone wrong along the way and you end up with a now you..not..apparently succesful at adulting. i need someone else

panik lagi

nafas panjang...lepassssss


so , what does it mean to be a grown up.. an adult
yes. ilmu bertambah. fikrah juga.
tapi bagi saya. tarbiyyah yang panjang ini. mengajar saya menjadi orang yang lebih humble.
mengaku banyak yang kita tidak tahu. cuba belajar dari semuanya. cuba berdiskusi. walaupun dari siapa saja
tarbiyyah ini mengajar saya menjadi orang yang lebih tenang.
tidak langsung melenting bila ditentang( still a long way tho) cuba meletakkan diri pada tempat mereka, suba memahami, tabayyun dan cuba mengerti
tarbiyyah ini mengajar saya jadi orang yang lebih yakin dengan diri sendiri
bila value saya tidak lagi ditentukan oleh pandangan-pandangan siapa-siapa kecuali Dia( again still a long way to go)
bila usia bertambah. kita melalui banyak benda-sedih, marah dan gembira
seseorang yang dewasa, adalah orang yang pengalamannya mengajarnya menjadi lebih baik

dewasa juga mengajar kita menjadi tiang tempat mereka berpaut. walau segala ribut datang. jadilah tiang yang kukuh itu.
jadi bumbung pelindung. walau diri terkena segala hujan dan panas. demi mereka tunas-tunas yang kita bina



Tuesday, December 15, 2015

mimpi memeluk bintang

Posted by Farhah at 3:58 AM
Reactions: 
0 comments
Ada satu buku dulu yang saya suka baca
Pride and prejudice
Maybe because its british, atau membacanya buat saya nampak elegen( time tu form 3 4 ..maaflah dengan fikiran kebudak-budakan itu)

saya sukakan cerita itu
Bahasanya cantik, dan ayat mr darcy make you swoon. 

Apakah ibrah dari mukaddimah saya yang tidak ada makna ni
Sabar naa..

Bila makin dewasa. Ada satu point dari cerita itu yang saya suka

Don't settled. Not when you can have so much more


Idealis bukan. 
Saya adalah orang yang logik. Dan kadang agak pessimis.
Mengharapkan sesuatu yang ideal bakal menyakitkan dalam realiti yang sangat kejam ini.
Tapi...kadang-kadang apa yang konon kita anggap terlalu ideal adalah apa yang sepatutnya terjadi. 

Saya tidak suka konsep ambil saja atau terima seadanya. 
Why become less misserable when you can be happy. 
Kenapa memilih untuk statik jika kita boleh laju
Kenapa okay dengan " sekurang-kurangnya aku tidak futur" sedangkan kita boleh berusaha mengubah dunia

hidup dan mati dengan dakwah. untuk umat yang kita cintai ini.

jane austen menulis contemporary romance. saat itu menikah adalah segala-galanya untuk seorang perempuan. mempunyai suami adalah sebuah cita-cita, kerjaya dan masa depan wanita zaman itu. menjadi anak dara tua samalah dengan tidak sekolah dan tidak ada sebarang kerja. dan bakal menghabiskan duit ibu bapa, dan menjadi beban mereka.
jadi menikah bukanlah satu benda yang main-main.
ia semacam memilih corak kehidupan. ekonomi kita ditentukan dengan kerja atau pendapatan suam, how well connected he is define our position in society, perangai nya menentukan kebahagiaan.
jadi ketiadaan suami adalah suatu ketakutan yang nyata

jadi manusiawi sekali jika kita memilih asal-asalan itu sebenarnya.
macam mana kalau tak dapat menikah sama sekali
ngeri bukan
tentu ada lebih baik dari sesuatu yang belum pasti..walaupun yang ada bukan yang ideal.
 
tapi..
ah..banyak sekali tapi
saya lupa siapa yang mengungkapkan
saat ikhwah bertanya apakah salah untuk menikah dengan bukan akhwat. aku berat mengizinkan, sedang akhwat masih ramai yang belum menikah

kita sedang bicara soal yang lebih besar dari kehidupan
mahu berdakwah.. masa cuma asal-asalan

takdir Allah itu satu isu yang berbeza
memang kadang kia merancang sesuatu, dan perancangan Allah yang lebih baik itu mendahului
 memang..
menikahi ikhwah bukanlah pilihan yang paling mulia
tapi rasanya, mindset kita untuk membuat pilihan menunjukkan fikrah yang kita ada

Allah menjanjikan yang terbaik buat hamba NYA
kenapa takut..sedangkan semuanya sudah tertulis sesuai janji Dia

kadang keluarga yang kita sayangi sepenuh jiwa itu. menghambat dakwah kita tanpa mereka sengaja
dan kita harus terima saja kerana Allah telah memilih mereka untuk kita
tapi seorang suami, sama ada jadi penghambat atau pendukung dakwah
masih ada pilihan di tangan kita
terserah..akhirnya

ps: ini  adalah satu post yang menakutkan. Untuk seorang yang masih belum diuji dengan baitul muslim berkata sebegini. moga Allah beri yang terbaik sesuai kehendakNYA. moga tidak diuji dengan yang aneh-aneh

seorang murabbi yang saya hormati pernah berpesan. bila saya timbulkan isu ini.

kadang-kadang kita lupa menanggapi naluri manusia

entahlah.ujian tiap orang sangat beda-beda.banyak yang saya kena belajar. mohon doanya

Wednesday, October 28, 2015

Cinta

Posted by Farhah at 10:55 PM
Reactions: 
0 comments


                 

Memang seperti itu dakwah. Dakwah adalah cinta. Dan cinta akan
meminta semuanya dari dirimu. Sampai pikiranmu. Sampai perhatianmu.
Berjalan, duduk, dan tidurmu.

Bahkan di tengah lelapmu, isi mimpimu pun tentang dakwah. Tentang
umat yg kau cintai.

Lagi-lagi memang seperti itu. Dakwah. Menyedot saripati energimu.
Sampai tulang belulangmu. Sampai daging terakhir yg menempel di
tubuh rentamu. Tubuh yg luluh lantak diseret-seret. .. Tubuh yang
hancur lebur dipaksa berlari.

Seperti itu pula kejadiannya pada rambut Rasulullah. Beliau memang
akan tua juga. Tapi kepalanya beruban karena beban berat dari ayat
yg diturunkan Allah.

Sebagaimana tubuh mulia Umar bin Abdul Aziz. Dia memimpin hanya
sebentar. Tapi kaum muslimin sudah dibuat bingung. Tidak ada lagi
orang miskin yg bisa diberi sedekah. Tubuh mulia itu terkoyak-koyak.
Sulit membayangkan sekeras apa sang Khalifah bekerja. Tubuh yang
segar bugar itu sampai rontok. Hanya dalam 2 tahun ia sakit parah
kemudian meninggal. Toh memang itu yang diharapkannya; mati sebagai
jiwa yang tenang.

Dan di etalase akhirat kelak, mungkin tubuh Umar bin Khathab juga
terlihat tercabik-cabik. Kepalanya sampai botak. Umar yang perkasa
pun akhirnya membawa tongkat ke mana-mana. Kurang heroik? Akhirnya
diperjelas dengan salah satu luka paling legendaris sepanjang
sejarah; luka ditikamnya seorang Khalifah yang sholih, yang sedang
bermesra-mesraan dengan Tuhannya saat sholat.

Dakwah bukannya tidak melelahkan. Bukannya tidak membosankan. Dakwah
bukannya tidak menyakitkan. Bahkan juga para pejuang risalah
bukannya sepi dari godaan kefuturan.

Tidak… Justru kelelahan. Justru rasa sakit itu selalu bersama
mereka sepanjang hidupnya. Setiap hari. Satu kisah heroik, akan
segera mereka sambung lagi dengan amalan yang jauh lebih “tragis”.

Justru karena rasa sakit itu selalu mereka rasakan, selalu
menemani… justru karena rasa sakit itu selalu mengintai ke mana
pun mereka pergi… akhirnya menjadi adaptasi. Kalau iman dan godaan
rasa lelah selalu bertempur, pada akhirnya salah satunya harus
mengalah. Dan rasa lelah itu sendiri yang akhirnya lelah untuk
mencekik iman. Lalu terus berkobar dalam dada.

Begitu pula rasa sakit. Hingga luka tak kau rasa lagi sebagai luka.
Hingga “hasrat untuk mengeluh” tidak lagi terlalu menggoda
dibandingkan jihad yang begitu cantik.

Begitupun Umar. Saat Rasulullah wafat, ia histeris. Saat Abu Bakar
wafat, ia tidak lagi mengamuk. Bukannya tidak cinta pada abu Bakar.
Tapi saking seringnya “ditinggalkan” , hal itu sudah menjadi
kewajaran. Dan menjadi semacam tonik bagi iman..

Karena itu kamu tahu. Pejuang yg heboh ria memamer-mamerkan amalnya
adalah anak kemarin sore. Yg takjub pada rasa sakit dan
pengorbanannya juga begitu. Karena mereka jarang disakiti di jalan
Allah. Karena tidak setiap saat mereka memproduksi karya-karya
besar. Maka sekalinya hal itu mereka kerjakan, sekalinya hal itu
mereka rasakan, mereka merasa menjadi orang besar. Dan mereka justru
jadi lelucon dan target doa para mujahid sejati, “ya Allah, berilah
dia petunjuk… sungguh Engkau Maha Pengasih lagi maha Penyayang… “

Maka satu lagi seorang pejuang tubuhnya luluh lantak. Jasadnya
dikoyak beban dakwah. Tapi iman di hatinya memancarkan cinta…
Mengajak kita untuk terus berlari…

“Teruslah bergerak, hingga kelelahan itu lelah mengikutimu.
Teruslah berlari, hingga kebosanan itu bosan mengejarmu.
Teruslah berjalan, hingga keletihan itu letih bersamamu.
Teruslah bertahan, hingga kefuturan itu futur menyertaimu.
Tetaplah berjaga, hingga kelesuan itu lesu menemanimu.”

(alm. Ust Rahmat Abdullah)


Kiriman sahabat saya..buat menyemangati saya..yang saya juga kirim buat menyemangati adik-adik

malunya masih malas-malas dengan alasan yang entah apa-apa 

Sunday, July 26, 2015

March come in like a lion

Posted by Farhah at 10:42 AM
Reactions: 
0 comments

I am someone who did not like changes.period

Without changes, life, albeit boring, is predictable

Life, without changes, is safe.

changes are chaotic. you have to adapt to it. you have to make more changes * shiver*  because of the changes that happened before that. it's like a catalyst. when something changes, it promised of more changes to come , never ending, never taking a break.

Hence, the old me( and sometimes the now-me), coward as I am, dreaded it

Hari tu saya telefon mama. Anak sulung dia ( my one and only older sister) baru selesai menikah.  Itu adalah the second wedding this year( dan tahun-tahun sebelumnya )untuk keluarga kecil cikgu adnan. Dan saya yang tak berada di sana for both of the wedding, like the good daughter I am telefon mama to show that I do care. Tak berada di rumah sekurang-kurangnya, mengelakkan saya dapat soalan cepu cemas macam “kamu bila lagi”. At least ada silver lining dari situasi farhah-tak-dapat-cuti-dan-tak-pegi-majlis-kawin-kakak-dan-adik-dia.

Well

Tahun ni raya saya tak dapat balik. adik saya spend her first raya dekat rumah mak mentua dia. My sister is getting married on the third day of raya, dan ada probability yang tinggi dia akan raya rumah husband dia jugak taun depan( well or any raya I mean I wont be back on raya haji either, sapa pun yang akan ada dekat rumah on raya lagi lepas ni???) 

*Nafas panjang* trying not to be hysterical

Entahlah..tiba-tiba macam ada something yang rasa mengganjal.. it kept bothering me.. rasa tu..

Mungkin rasa takut kot..dengan perubahan yang datang. Yang mana adik-beradik saya start to have their own life. Some stranger just become an important part of their life.Their own family.. apart from us..the old one. Separated.

Maybe ,, I felt a tad bit lonely

Haha

Drama

But it’s good changes, walaupun saya tak sepenuhnya terima perubahan tu. Tapi secara rasionalnya ia adalah perubahan yang bagus. Sesuatu yang semua orang akan lalui. I cannot prevent the future, and I cannot rewind the past. So the next logical thing to do is embrace it, rite??

Well, changes are good. It indicate growth etc..etc. we cannot stay the same all the time. It’s not possible to stay the same.  Changes introduce you to new things, new challenges, the unknown. 

you might be playing it safe by staying the same, tapi you denied  all the happinesss that come with the changes..kan??

This feel like a pep talk gone wrong( haha)

Anywayyyyy

Barakallah..my dear sisters
I wish you all the happiness in this world and the hereafter. I will always be your beloved sister, now and forever, because before he become your family, i have been one first.

Though all the changes comes like a turbulence, roaring like a lion.. I hope in the end it will end soft and fluffy, gentle as a lamb. ( tak tau la proverb ni sesuai ke tak, its something yang cakap pasal weather in march actually. Chaotic at the start, but nice in the end)
 

Limau ais dan teh tawar Copyright © 2011 Designed by Ipietoon Blogger Template Sponsored by New Baby Shop